Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

20+ Ucapan kata-kata sungkem minta maaf kepada orang tua saat lebaran idulfitri bahasa jawa

Lebaran hari raya idul fitri pada tahun 2021 ini kemungkinan jatuh pada hari kamis bertepatan dengan 13/05/2021. Dan seperti yang sobat kanalmu ketahui bahwasanya hari yang suci ini sebagai salah satu momentum untuk ber maaf-maaf an.

Dan biasanya yang lebih muda atau anak-anak akan melakukan sebuah tradisi sakral bagi masyarakat jawa, yaitu sungkeman dengan orang tua, kakek, nenek maupun kepada yang lebih dewasa.

Tentunya dengan momen ini sebagai bentuk wujud untuk saling membersihkan atau sucikan hati dari berbagai kesalahan yang disengaja maupun tidak.

Adapun dalam melakunan sungkeman ini sobat kanalmu bisa lakukan dengan berbagai bahasa yang kamu minati, dan salah satunya adalah dengan menggunakan bahasa jawa karma atau halus maupun bahasa jawa kasar atau lebih dikenal dengan ngoko.

Dimana bahasa jawa krama atau halus ini diperuntukan kepada mereka yang muda untuk berkomunikasi dengan yang lebih tua dengannya.

Sedangkan untuk basa jawa ngoko atau kasar, tepatnya digunakan sebagai bahasa komunikasi yang memiliki usia sepantaran.

Ucapan kata kata sungkem minta maaf lebaran dalam bahasa jawa

kata kata minta maaf kepada orang tua bahasa jawa - kanalmu.jpg
kata kata sungkem minta maaf kepada orang tua bahasa jawa - kanalmu

Seperti yang kami sampaikan sebelumnya bahwasanya dalam melakukan permintaan maaf dan sungkem dalam tradisi lebaran di Indonesia bisa kamu gunakan berbagai bahasa, dan salah satunya bahasa jawa.

Dan melalui ulasan kanalmu ini kami akan berbagi referensi ucapan kata-kata sungkem minta maaf saat hari raya lebaran idulfitri dalam bahasa jawa.

Ucapan kata-kata sungkem minta maaf lebaran bahsa jawa krama kepada orangtua

tradisi sungkeman lebaran idul fitri - kanalmu
tradisi sungkeman lebaran idul fitri - kanalmu

Adapun untuk contoh yang kami dapatkan dari berbagai sumber internet yang pertama adalah kata-kata sungkem minta maaf dalam bahasa jawa karma atau alus yang ditujukan kepada orang tua atau lebih tua dari umur kita.

1. *Ngaturaken sedoyo kalepatan kawulo utawi dalem nyuwun pangapunten nggih.*

2. *Kula ngaturaken sedoyo kalepatan kawulo ingkang dipun sengaja utawi mboten, ing dinten riyoyo punika kawulo nyuwun pangapunten ingkang seageng-agengipun.*

3. *Kulo ngaturaken sugeng riyadi lan nyuwun pangapunten dumatheng sedoyo kelepatanipun lan klenta-klentunipun kulo.*

4. *Ngaturaken sembah pangabekti kawula. Sepinten kalepatan kula ingkang mboten angsal idining sarak, dalem nyuwun pangapunten. Mugi lineburo ing dinten riyaya punika.*

5. *Kulo ngaturaken sembah ngabekti dhateng panjenengan, ugi nyuwun pangapunten ing sadeleme manah dumateng sedaya agengipun kelepatanipun tindak tanduk ingkang katingal menapa mboten katingal. Mugi mugi Allah nglebur dosa kulo lan panjenengan ing dinten riyaya meniko.*

6. *Pak, bu, sedoyo lepat kulo nyuwun pangapunten nggih?*

7. *Kulo tiyang enem, nyuwun pangapunten sedoyo kalepatan kawulo dumateng Bapak/Ibu/Mbah.*

8. *Ngaturaken sembah pangabekti kawula. Sepinten kalepatan kulo, lampah kulo setindak, paben kulo sakecap ingkang mboten angsal idining sarak, kulo nyuwun pangapunten mugi lineburo ing dinten riyoyo puniko.*

9. *Kulo sowan wonten ing ngarsanipun Bapak/Ibu. Sepisan, nyaos sembah pangabekti mugi katur ing ngersanipun Bapak/Ibu. Ongko kalih, mbok bilih wonten klenta-klentunipun atur kulo saklimah, tuwin lampah kulo satindak ingkah kulo jarang lan mboten ndadosaken sarjuning panggalih, mugi Bapak/Ibu kerso maringi agunging samudro pangaksami. Kulo suwun kaleburna ing dinten riyadi puniko lan ingkang putra nyuwun berkah soho pangestu.*

10. *Kepareng matur dhumateng (bapak/ibu) sowan kula wonten mriki, ingkang sepisan silaturrahim, kaping kalihipun ngaturaken sugeng riyadi, ngaturaken sedaya lepat nyuwun pangapunten, kaping tiga nyuwun donga pangestunipun supados kula saged dados putra ingkang sholeh, migunani dhateng agami, nusa, bangsa, lan nagari, lancar anggenipun pados ilmu ingkang manfaat, gampil anggenipun pados rejeki ingkang halal lan thayyib, saha sukses nglampahi gesang ing donya lan akhirat.*

11. *Kepareng matur simbah sepisan kula sowan mriki mboten sanes badhe silaturahmi, kaping pindhonipun ngaturaken sugeng riyadi, sedaya lepat kula nyuwun agunging pangapura, ingkang kula sengaja menapa mboten dipunsengaja mugi-mugi saged dipunlebur ing dinten riyadi menika.*

12. *Kulo mriki sowan dateng ngarsanipun bapak/ibu/mbah, kulo nyuwun pandonganipun bapak/ibu/mbah, kulo nyuwun pangapunten seagengipun samodra pangaksami dhateng sedaya klenta klentunipun lampah kulo tumindak lan anggene kulo matur ingkang kulo jarag nopo dene mboten dipun jareg. Semanten niko kulo nyuwun mugi mugi saged ndadosaken penggalihipun panjenengan lan manahnipun kulo tentrem. Lan ingkang ugo kito suwun suwun, mugi ibadah kulo lan panjengengan saged ketampi ing ngarsane gusti Allah SWT lan mugi Allah kersa maringi pangapunten dumateng sedaya kelepatan kito sedoyo.*

13. *Kulo tiyang enem mbok bilih katah klenta klentu anggene kulo matur lan tindak ingkang ndadosaken penggalihipun panjengenan ingkang langkung sepuh mboten sekeco, kulo aturi ngapunten seagengipun dhateng sedaya kelepatan menika wau.*

14. *Dinten meniko dinten bakdo riyadi, kula menawi gadah kalepatan ingkang disengojo lan mboten disengojo dumateng panjenengan sak keluargo kula nyuwun agunging samudro pangaksami.*

15. *Ngaturaken wilujeng idul fitri nyuwun gunging pangapunten, mugi kito kanugrahan jatining fitrah saking gusti Ingkang Moho Pemurah.*

Ucapan kata maaf hari raya idul fitri memakai bahasa jawa ngoko

tradisi silaturahmi lebaran idul fitri - kanalmu
tradisi silaturahmi lebaran idul fitri - kanalmu

Sedangkan untuk permintaan maaf pada hari raya idul fitri bagi sobat kanalmu dengan yang umurnya sepantaran bisa menggunakan bahasa jawa ngono atau kasar.

Dan berikut ini adalah beberapa contoh kalimat ucapan permintaan maaf pada lebaran idul fitri dalam bahasa jawa ngoko.

16. *Yen aku tumindak ngawur lan ngomong goroh, yo sing nedho nrimo, sepurane yo.*

17. *Sugeng riyadi, yen ono salah disengojo lan ora disengojo aku jaluk nagapuro yo.*

18. *Sugeng riyoyo Idul Fitri, podo-podo jaluk ngapuro minal aidzin wal faidzin.*

19. *Nyuwun ngapuro lahir lan batin.*

20. *Podo enome, podo nduwe salahe. Minal aidzin wal waidzin yo, maaf yen akeh salah karo awakmu.*

21. *Maape yo nek aku akeh lupute karo awakmu, sugeng riyadi.*

22. *Aku jaluk ngapuro yen ono kalepatan sing tak sengojo utowo gak sengojo.*

23. *Ing dino riyoyo iki, aku lan keluarga menowo ono salah tulung di ngapuro ben awake dewe podo-podo ra nduwe duso ing dino riyoyo.*

24. *Dadi konco ing dino riyoyo, aku jaluk ngapuro yo.*

25. *Minal aidzin wal faidzin, mugo-mugo ing dino riyoyo iki akeh keberkahan saking Gusti.*

Kesimpulan

Dari penjelasan terkait dengan topik ucapan kata-kata sungkem minta maaf memakai bahasa jawa bisa disimpulan, bahwasanya dalam melakukan silaturahmi lebaran idul fitri bisa menggunakan berbagai bahasa yang dikuasainya selama saling memahami maknanya dan sopan ucapannya.

Demikian ulasan kanalmu terkait dengan informasi ini, mudah-mudahan sedikit yang kami sampaikan ini bisa menjadi jawaban atas info yang selama ini sobat cari melalui teknologi internet.